h1

Salah tanggapan dalam Islam-episod 1

February 1, 2007



Salah tanggapan dalam Islam-episod 1

Sudah dua hari saya balik lewat ,kadang-kadang sampai di MMU dalam pukul 2 pagi.Tapi saya tetap puas kerana ada banyak benda saya dapat dalam dua hari (terima kasih sahabat seperjuangan,terutama edry,sabau,syed,tekong) ini.Dalam kesempatan ini saya nak berkongsi dengan semua rakan2 pembaca tentang pelbagai topic,salah satunya ialah tentang Misconception In Islam.Bagi saya perkara ini amat membimbangkan dan berbahaya jika ia tidak ditangani dengan segera dan efficient.Banyak factor yang membuatkan salah faham ini terjadi antaranya ialah :

1. Media massa

2. Perbezaan budaya

3. Orang islam sendiri

4. Fatwa yang bukan dari pakar

Dalam 4 faktor ini yang paling utama perlu kita tekankan ialah Media massa.Bila cakap tentang media masa kita akan terus memikirkan tentang TV,radio,majalah dan sebagainya sama ada bercetak atau elektronik.Media mempunyai banyak pengaruh dan pengaruhnya mudah untuk disebarkan dengan cepat dan terasa berbanding dengan yang lain.Kita lihat saja bagaimana media-media masa barat menghentam dan melaporkan islam secara negatif,dek kerana tidak ada etika dalam melaporkan sesuatu perkara maka ia akan mengakibatkan situasi ‚win-loss’.Yang tidak menguntungkan adalah islam dan imej islam terus tercemar,jika situasi ini tidak ditangani secara serius maka ia akan menjadi barah yang berbahaya.Selain itu pengaruh Media juga menjaja Ideologi Hindunism iaitu berlebih-lebihan dalam hiburan yang kini ideology tersebut membiak dalam pemikiran rakyat Malaysia dan khususnya Orang Islam.Brother Shah (guru FCR saya) juga ada menyebut tentang Filem2 atau drama melayu lebih bahaya dari filem2 atau drama Barat.Soalnya kenapa?Jawapannya mudah,jika anak-anak kecil menonton filem atau drama dari barat mereka dapat membezakan dengan mengatakan “ooo..ini filem orang barat berlakon memanglah takde sopan santun dan sebagainya” tapi bila menonton drama atau filem melayu mereka akan berkata “eh kalau diorang boleh buat kita pun boleh buat sebab dia sama agama dengan kita”..Sebab mereka kata begitu kerana yang berlakon dalam MALAYWOOD tu adalah sama dengan kakak-kakak atau abang-abang mereka,maka mereka mudah terpengaruh.Saya sungguh sedih apabila anak remaja kita dihidangkan dengan hiburan yang tak tentu arah hingga hilang sifat malu dan sopan santunnya.

Dan para non-muslim pula melihat perkembangan ini dengan pandangan tidak betul,kerana mereka akan berkata “sama saja je perangai orang islam dengan kita”.Itulah akibat yang sangat ditakutkan.Mereka sebenarnya salah kerana mereka melihat penganutnya tapi tidak melihat Islam itu sendiri,saya tak boleh salahkan mereka 100% kerana umat Islam sendiri taknak menunjukkan praktik Islam yang sebenar kepada mereka yang bukan beragama Islam.

Metodologi Menjawab soalan

Saya lebih tertarik dengan topic Metodologi menjawab yang dibawa oleh Bro Shah untuk diutarakan dalam artikel ini..

· Point utama bagi menjawab soalan ialah ‘memahami soalan yang ditanya”.Point ini tidak ramai yang pedulikan,dan bila tak faham dia akan jawab soalan yang ditanya dengan merapu.Bak kata Bro Shah “pusing satu dunia baru jawapannya disampaikan” banyak sangat bunga-bunga yang dibawa sehinggakan ia akan membuatkan orang yang menanya itu tidak berasa selesa.terutamanya orang bukan Islam.Mereka mahu jawapan dengan cepat dan ringkas dan satu pantangnya ialah JANGAN BERBOHONG dengan orang bukan Islam.Jika tidak tahu cakap tidak tahu.Itu methode pertama yang perlu diterapkan oleh seorang Dai’.

· Kedua ialah jawab soalan berdasarkan iman orang yang bertanya bukan berdasarkan iman kita..Misalnya Nabi Muhammad pernah menjawab satu soalan dengan jawapan yang berlainan berdasarkan siapa yang bertanya itu.Misalnya baginda disoal mengenai apakah jihad yang utama,nabi Muhammad memberikan jawapan yang berlainan.Ini menunjukkan pendekatan perlu berhikmah dan kita kena pandai memerhati keadaan dan kondensi orang yang bertanya tersebut.Sama ada jawapan itu adalah untuk memotivasikan,meyakinkan atau mendekatkan kepada kebenaran.Menurut Bro Shah pendekatan kebanyakan para dai’ kita tidak sesuai dan kadang2 emosi.dan kadang-kadang kita memarahi orang bukan islam apabila mereka menanyakan sesuatu tentang islam.Mereka yang marah-marah ini sebenarnya tidak tahu untuk menjawab disebabkan itu mereka marah-marah.Jika situasi ini berterusan maka ia akan menyusahkan dan menyempitkan ruang dakwah itu sendiri.Sebagai seorang dai kita perlu pandai mengawal emosi dan sentiasa bersikap rasional,objektif dan saintefik.Kalau boleh apabila menjawab soalan berikan mereka nombor rujukan,ayat berapa dan kalau boleh muka surat berapa dan perenggan berapa sekali.Secara tidak langsung ia akan memberikan imej “oh orang islam ini betul-betul yakin dengan agama mereka dan mereka betul-betul memahami agama mereka ”.Ini yang kita mahukan.

· ketiga ialah sentiasa mengeluarkan hujah-hujah yang logic terhadapa orang-orang bukan islam.Kalau boleh sentiasa kaitkan Al-Quran dengan Sains bagi menunjukkan agama islam adalah agama yang sentiasa selari dan releven bagi setiap zaman.

setelah kita mengetahui beberapa Method untuk menjawab soalan, saya lebih suka mendedahkan kepada para pembaca beberapa soalan lazim yang selalu ditanya oleh orang bukan Islam kepada para dai’.Antaranya ialah:

1. masuk islam adalah masuk melayu.Paradigma ini sentiasa diselebungi oleh masyarakat Malaysia khasnya.Dimalaysia ini jika masuk Islam adalah masuk melayu.Nama perlu ditukarkan kepada nama melayu,kena pakai songkok dan pelbagai lagi.Tidak ada Nas yang sahih menunjukkan yang Nabi Muhammad menyuruh orang yang baru masuk islam menukarkan namanya.Misalnya Saidina Umar,namanya ketika mushrik dan setelah masuk islam tetap dengan Umar.Ini menunjukkan bahawa nama ,adat dan bangsa adalah tidak berubah sekalipun setelah memeluk Islam.Hanya Iman yang kita mahukan, yang lain jika tidak bercanggah dengan Quran dan Sunnah maka ia boleh dilaksanakan.

2. Agama Islam adalah agama yang susah.Pada hakikatnya Agama Islam adakah agama yang amat mudah dan praktikal.Sepertimana Firman Allah surah yang ke 22 ayat 78 ” Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya Dia lah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan ugamanya); dan Ia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan susah payah dalam perkara ugama, ugama bapa kamu Ibrahim. Ia menamakan kamu: “orang-orang Islam” semenjak dahulu dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu, dirikanlah sembahyang, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kamu kepada Allah! Dia lah Pelindung kamu. Maka (Allah yang demikian sifatNya) Dia lah sahaja sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Pemberi pertolongan.”.

Selain itu dalam surah yang sama ayat ke 86 “(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

Allah sendiri telah berfirman bahawa Allah sentiasa menginginkan kemudahan dan tidak mahukan kesusahan dihadapi hamba-hambanya.Selain hujah dari Nas saya juga gemar menghidangkan hujIslam itu adalah agama fitrah dan ia sentiasa releven, Analoginya seperti mandi disebatang sungai,adakah kita mahu berenang melawan arus atau mengikut arus.Sudah semestinya kita akan berenang mengikut arus kerana ia tidak susah dan sentiasa memudahkan kita untuk bergerak.Semua perkara yang diperintahkan oleh Allah adalah semata-mata untuk kebaikan para hambanya.Tidak ada sedikit pun ia mempengaruhi kekesuaan Allah.segala larangan yang deperintahkan oleh Allah pun adalah untuk kebaikan Hambanya.Tamsilannya begini,Ali ada seorang anak kecil.Nama anaknya itu Abu,pada suatu hari abu melihat api yang sedang marak dan abu terasa tertarik dengan api tersebut.Kemudian abu memberitahu ayahnya Ali bahawa dia nak main didalam api.Ali melarangnya sekeras-kerasnya kerana Ali sudah tahu bahawa berbahaya bermain api.Walaubagaimana cara sekalipun Abu memujuk ayahnya,namun Ali tetap melarangnya kerana Ali sangat menyayangi Abu.Ali takut api akan membakar Abu.Cerita ini related dengan mengapa adanya larangan dari Allah.

Bersambung pada episode yang seterusnya iaitu jawapan bagi persoalan semua agama adalah sama dan persoalan Ah Chong baik VS Ali jahat, dan beberapa isu keganasan.Tunggu artikel selanjutnya dari saya…..tungguuuuuuuuuuuuuuuuuuu….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: